Selasa, 07 Mei 2013

Etika Komunikasi



BAB I
PENDAHULUAN

A.      Latar Belakang Masalah
Komunikasi merupakan sarana untuk terjalinnya hubungan antar seseorang dengan orang lain. Dengan adanya komunikasi, maka terjadilah hubungan sosial karena bahwa manusia itu adalah sebagai makhluk sosial, diantara satu dengan yang lainnya saling membutuhkan, sehingga terjadinya interaksi timbal balik.
Dalam hubungan seseorang dengan orang lain terjadi proses komunikasi diantaranya. Tetapi ketika sedang melakukan komunikasi terkadang tidak memperhatikan etika-etika komunikasi dengan baik. Hal ini yang terkadang orang salah menafsirkan isi dari informasi yang diberikan atau pun yang didengarkannya. Terlebih lagi ketika berkomunikasi dalam ruang lingkup perkantoran. Cara yang paling mudah menerapkan etika komunikasi dalam perkantoran ialah, semua anggota dan pimpinan perkantoran perlu memperhatikan beberapa hal berikut ini:
1.         Tata krama pergaulan yang baik
2.         Norma kesusilaan dan budi pekerti
3.         Norma sopan santun dalam segala tindakan
Dalam suatu organisasi penerapan etika komunikasi dibutuhkan untuk semua bentuk kegiatan kerja. Etika komunikasi yakni etika komunikasi yang terjadi dan berlangsung dalam kantor (office communication). Dengan terciptanya etika komunikasi timbal balik yang baik antara pimpinan dan karyawan, akan menimbulkan produktivitas kerja yang baik. Dengan kata lain tanpa adanya komunikasi, maka pekerjaan kantor akan menjadi tidak sesuai dengan rencana yang sudah ditetapkan sehingga tujuan-tujuan yang diharapkan tidak akan tercapai. Pada dasarnya komunikasi kantor dapat berlangsung secara lisan maupun tulisan. Secara lisan, dapat terjadi secara langsung (tatap muka atau face to face) tanpa melalui perantara. Setiap individu berusaha menetapkan berbagai sikap dan pola perilaku ideal yang seharusnya dimiliki oleh setiap individu atau apa yang seharusnya dijalankan individu, dan apa tindakan yang seharusnya dilakukan.
B.       Rumusan Masalah
1.         Jelaskan pengertian komunikasi!
2.         Jelaskan pengertian etika!
3.         Apa saja aliran-aliran etika?
4.         Jelaskan pengertian profesi!
5.         Bagaimana etika profesi itu?
6.         Seperti apa etika dalam berkomunikasi?

C.      Tujuan
Bagi Pembaca:
1.      Menambah pengetahuan dan wawasan bagi pembaca.
2.      Pembaca dapat mengetahui lebih mendalam mengenai Etika Komunikasi.
Bagi Penulis:
1.      Penulis menjadi lebih mengetahui secara mendalam mengenai Etika Komunikasi.
2.      Sebagai acuan dalam membuat makalah selanjutnya.

D.      Manfaat
Dengan adanya makalah ini diharapkan dapat memberikan manfaat terhadap semua pihak dalam mempelajari tentang Etika Komunikasi. Selain itu dapat menambah wawasan kita semua mengenai berkomunikasi dengan baik yang selalu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

BAB II
PEMBAHASAN

A.      Pengertian Komunikasi
Meskipun komunikasi merupakan kegiatan yang sangat dominan dalam kehidupan sehari-hari, namun tidaklah mudah memberikan definisi yang dapat diterima semua pihak. Sebagaimana layaknya ilmu sosial lainnya, komunikasi mempunyai banyak definisi sesuai dengan persepsi ahli-ahli komunikasi yang memberikan batasan pengertian. Beberapa contoh definisi komunikasi menurut beberapa tokoh antara lain:
1.        Wilbur Schramm (1955)
Komunikasi merupakan tindakan melaksanakan kontak antara pengirim dan pengirim, dengan bantuan pesan, pengirim dan penerima memiliki beberapa pengalaman bersama yang memberi arti pada pesan dan simbol yang dikirim oleh pengirim dan diterima serta ditafsirkan oleh penerima.
2.        Theodore Herbert (1981)
Komunikasi ialah proses yang didalamnya menunjukkan arti pengetahuan dipindahkan dari seseorang kepada orang lain, biasanya dengan maksud mencapai beberapa tujuan khusus.
3.        Edward Depari (1990)
Komunikasi adalah proses penyampaian gagasan, harapan, dan pesan yang disampaikan melalui lambang tertentu, mengandung arti, dilakukan oleh penyampai pesan ditujukan kepada penerima pesan.

Dari beberapa pengertian komunikasi menurut beberapa tokok diatas, dapat kita kemukakan pengertian yang sederhana, bahwa komunikasi ialah suatu proses pengiriman pesan atau simbol-simbol yang mengandung arti dari seseorang komunikator kepada komunikan dengan tujuan tertentu.
Agar komunikasi dapat berjalan secara efektif, maka komponen-komponen komunikasi adalah sebagai berikut:
1.        Komunikator atau Pengirim Pesan
Komunikator ialah individu atau orang yang mengirim pesan. Seorang komunikator menciptakan pesan, untuk selanjutnya mengirimkannya dengan saluran tertentu kepada orang atau pihak lain.
2.        Pesan atau Informasi
Pesan adalah informasi yang diciptakan komunikator dan akan dikirimkan kepada komunikan. Pesan ini dapat berupa pesan verbal maupun non-verbal. Pesan verbal ialah pesan yang berbentuk ungkapan kata/kalimat baik lisan maupun tulisan. Pesan non-verbal ialah pesan isyarat, baik berupa isyarat gerakan badan, ekspresi wajah, nada suara, dan sebagainya.
3.        Media atau Saluran
Media ialah suatu sarana yang digunakan untuk menyampaikan pesan dari seorang komunikator kepada komunikan. Ada berbagai macam media, meliputi media cetak, audio, audio visual.
4.        Komunikan atau Penerima
Komunikan adalah pihak penerima pesan. Selain menerima pesan, komunikan juga bertugas untuk menganalisis dan menafsirkan sehingga dapat memahami makna pesan tersebut.
5.        Umpan Balik atau Feedback.
Umpan balik atau feedback disebut pula respon, dikarenakan komponen ini merupakan respon atau tanggapan dari seorang komunikan setelah mendapatkan pesan dari komunikator.
6.        Gangguan atau Noise
Gangguan komunikasi sering kali terjadi, baik gangguan yang bersifat teknis maupun semantis. Gangguan teknis bisa saja terjadi karena saluran tidak berfungsi secara baik. Sementara itu gangguan semantis bermula dari perbedaan dalam pemaknaan arti lambang atau simbol dari seorang komunikator dengan komunikan.

Fungsi komunikasi antara lain:
1.         Membangun Konsep Diri (Establishing Self-Concept)
2.         Eksistensi Diri (Self Existence)
3.         Kelangsungan Hidup (Live Continuity)
4.         Memperoleh Kebahagiaan (Obtaining Happiness)
5.         Terhindar dari Tekanan dan Ketegangan (Free From Pressure and Stress)

B.       Pengertian Etika
Dalam pergaulan hidup bermasyarakat, bernegara hingga pergaulan hidup tingkat internasional diperlukan suatu system yang mengatur bagaimana seharusnya manusia bergaul. Sistem pengaturan pergaulan tersebut menjadi saling menghormati dan dikenal dengan sebutan sopan santun, tata krama, protokoler dan lain-lain.
Maksud pedoman pergaulan tidak lain untuk menjaga kepentingan masing-masing yang terlibat agar mereka senang, tenang, tentram, terlindung tanpa merugikan kepentingannya serta terjamin agar perbuatannya yang tengah dijalankan sesuai dengan adat kebiasaan yang berlaku dan tidak bertentangan dengan hak-hak asasi umumnya. Hal itulah yang mendasari tumbuh kembangnya etika di masyarakat kita.
Menurut para ahli maka etika tidak lain adalah aturan prilaku, adat kebiasaan manusia dalam pergaulan antara sesamanya dan menegaskan mana yang benar dan mana yang buruk. Perkataan etika atau lazim juga disebut etik, berasal dari kata Yunani “ethos” yang berarti norma-norma, nilai-nilai, kaidah-kaidah dan ukuran-ukuran bagi tingkah laku manusia yang baik.
Selain itu dari segi etimologi (asal kata), istilah etika berasal dari kata Latin ethicus yang berarti kebiasaan. Sesuatu dianggap etis atau baik, apabila sesuai dengan kebiasaan masyarakat. Pengertian lain tentang etika ialah sebagai studi atau ilmu yang membicarakan perbuatan atau tingkah laku manusia, mana yang dinilai baik dan mana pula yang dinilai buruk. Etika juga disebut ilmu normatif, maka dengan sendirinya berisi ketentuan-ketentuan yang dapat digunakan sebagai acuan untuk menilai tingkah laku apakah baik atau buruk, seperti yang dirumuskan oleh beberapa ahli berikut ini :
a.         Drs. O.P. Simorangkir : etika atau etik sebagai pandangan manusia dalam berprilaku menurut ukuran dan nilai yang baik.
b.         Drs. Sidi Gajalba dalam sistematika filsafat : etika adalah teori tentang tingkah laku perbuatan manusia dipandang dari seg baik dan buruk, sejauh yang dapat ditentukan oleh akal.
c.         Drs. H. Burhanudin Salam : etika adalah cabang filsafat yang berbicara mengenai nilai dan norma moral yang menentukan prilaku manusia dalam hidupnya.

Etika dalam perkembangannya sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Etika memberi manusia orientasi bagaimana ia menjalani hidupnya melalui rangkaian tindakan sehari-hari. Itu berarti etika membantu manusia untuk mengambil sikap dan bertindak secara tepat dalam menjalani hidup ini. Etika pada akhirnya membantu kita untuk mengambil keputusan tentang tindakan apa yang perlu kita lakukan dan yang pelru kita pahami bersama bahwa etika ini dapat diterapkan dalam segala aspek atau sisi kehidupan kita, dengan demikian etika ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan aspek atau sisi kehidupan manusianya.
Ada dua macam etika yang harus kita pahami bersama dalam menentukan baik dan buruknya prilaku manusia :
1.         Etika deskriptif, yaitu etika yang berusaha meneropong secara kritis dan rasional sikap dan prilaku manusia dan apa yang dikejar oleh manusia dalam hidup ini sebagai sesuatu yang bernilai. Etika deskriptif memberikan fakta sebagai dasar untuk mengambil keputusan tentang prilaku atau sikap yang mau diambil.
2.         Etika normatif, yaitu etika yang berusaha menetapkan berbagai sikap dan pola perilaku ideal yang seharusnya dimiliki oleh manusia dalam hidup ini sebagai sesuatu yang bernilai. Etika normatif memberi penilaian sekaligus memberi norma sebagai dasar dan kerangka tindakan yang akan diputuskan.

Etika secara umum dapat dibagi menjadi :
1.         Etika umum, berbicara mengenai kondisi-kondisi dasar bagaimana manusia bertindak secara etis, bagaimana manusia mengambil keputusan etis, teori-teori etika dan prinsip-prinsip moral dasar yang menjadi pegangan bagi manusia dalam bertindak serta tolak ukur dalam menilai baik atau buruknya suatu tindakan. Etika umum dapat di analogkan dengan ilmu pengetahuan, yang membahas mengenai pengertian umum dan teori-teori.
2.         Etika khusus, merupakan penerapan prinsip-prinsip moral dasar dalam bidang kehidupan yang khusus. Penerapan ini bisa berwujud : Bagaimana saya mengambil keputusan dan bertindak dalam bidang kehidupan dan kegiatan khusus yang saya lakukan, yang didasari oleh cara, teori dan prinsip-prinsip moral dasar. Namun, penerapan itu dapat juga berwujud : Bagaimana saya menilai perilaku saya dan orang lain dalam bidang kegiatan dan kehidupan khusus yang dilatarbelakangi oleh kondisi yang memungkinkan manusia bertindak etis, cara bagaimana manusia mengambil suatu keputusan atau tidanakan, dan teori serta prinsip moral dasar yang ada dibaliknya. Etika khusus dibagi lagi menjadi dua bagian :
a.       Etika individual, yaitu menyangkut kewajiban dan sikap manusia terhadap dirinya sendiri.
b.      Etika sosial, yaitu berbicara mengenai kewajiban, sikap dan pola perilaku manusia sebagai anggota umat manusia.
Perlu diperhatikan bahwa etika individual dan etika sosial tidak dapat dipisahkan satu sama lain dengan tajam, karena kewajiban manusia terhadap diri sendiri dan sebagai anggota umat manusia saling berkaitan.
Etika sosial menyangkut hubungan manusia dengan manusia baik secara langsung maupun secara kelembagaan (keluarga, masyarakat, negara), sikap kritis terhadap pandangan-pandangan dunia dan idiologi-idiologi maupun tanggung jawab umat manusia terhadap lingkungan hidup.
Dengan demikian luasnya lingkup dari etika sosial, maka etika sosial ini terbagi atau terpecah menjadi banyak bagian atau bidang. Dan pembahasan bidang yang paling aktual saat ini adalah sebagai berikut :
1.         Sikap terhadap sesama
2.         Etika keluarga
3.         Etika profesi
4.         Etika politik
5.         Etika lingkungan
6.         Etika idiologi

Sistem Penilaian Etika :
1.         Titik berat penilaian etika sebagai suatu ilmu, adalah pada perbuatan baik atau jahat, susila atau tidak susila
2.         Perbuatan atau kelakuan seseorang yang telah menjadi sifat baginya atau telah mendarah daging, itulah yang disebut akhlak atau budi pekerti. Budi tumbuhnya dalam jiwa, bila telah dilahirkan dalam bentuk perbuatan namanya pekerti. Jadi suatu budi pekerti, pangkal penilaiannya adalah dari dalam jiwa; dari semasih berupa angan-angan, cita-cita, niat hati, sampai ia lahir keluar berupa perbuatan nyata.
3.         Burhanuddin Salam, Drs. menjelaskan bahwa sesuatu perbuatan di nilai pada 3 (tiga) tingkat :
a.         Tingkat pertama, semasih belum lahir menjadi perbuatan, jadi masih berupa rencana dalam hati, niat.
b.        Tingkat kedua, setelah lahir menjadi perbuatan nyata, yaitu pekerti.
c.         Tingkat ketiga, akibat atau hasil perbuatan tersebut, yaitu baik atau buruk.

C.      Aliran Etika
Suatu ukuran baik dan buruk sifatnya individual yakni akan dilihat dari orang yang menilainya, karena baik dan buruk itu terikat pada ruang dan waktu, sehingga ia tidak berlaku secara universal. Suatu perbuatan dinilai baik atau buruk dapat dilihat dari beberapa aliran-aliran dari berbagai sudut pandang, antara lain:
1.      Adat Kebiasaan
Ukuran baik atau buruk menurut adat kebiasaan yakni tergantung kepada kesetiaan dan ketaatan seseorang (loyal) terhadap ketentuan adat istiadat. Namun demikian, ukuran menurut adat ini tidak dapat digunakan sepenuhnya karena ketentuan-ketentuan dari Hukum Adat yang berasal dari adat istiadat banyak yang irasional (tidak dapat diterima oleh akal sehat).
2.      Kebahagiaan (Hedonisme)
Yang menjadi ukuran baik atau buruk menurut paham ini yaitu apakah suatu perbuatan tersebut melahirkan kebahagiaan dan kenikmatan / kelezatan. Dalam paham ini terbagi lagi menjadi:
a.       Aliran hedonisme individualistis
Maksud dari aliran ini yaitu suatu kebahagiaan yang bersifat individualistis (egoistik hedonism), jika suatu keputusan baik bagi pribadinya maka disebutlah baik, dan sebaliknya.
b.      Kebahagiaan rasional (Rasionalistik Hedonism)
Aliran ini berpendapat, bahwa kebahagiaan atau kelezatan individu itu haruslah berdasarkan pertimbangan akal sehat.
c.       Kebahagiaan Universal (Universalistic Hedonism)
Lain halnya dengan aliran ini, yang menjadi tolak ukur apakah suatu perbuatan baik atau buruk dapat melihat kepada suatu akibat perbuatan tersebut apakah melahirkan kesenangan atau kebahagiaan terhadap seluruh makhluk (bukan untuk diri sendiri/pribadi).
3.      Bisikan Hati (Instuisi)
Aliran ini merupakan bantahan terhadap aliran hedonisme, yakni menilai suatu perbuatan baik atau buruk adalah dengan kekuatan batin tanpa melihat terlebih dahulu akibat yang ditimbulkan dari perbuatan itu, akan tetapi tujuannya kepada kebaikan budi pekerti.
4.      Evolusi
Paham ini berpendapat bahwa segala sesuatunya yang ada di alam ini selalu (secara berangsur-angsur) mengalami perubahan yakni berkembang menuju ke arah kesempurnaan. Adapun seorang Filsuf Herbert Spencer (1820-1903) mengemukakan bahwa perbuatan akhlak itu tumbuh secara sederhana kemudian dengan berlakunya (evolusi) akan menuju ke arah cita-cita , dan cita-cita inilah yang dianggap sebagai tujuan. Yang menjadi tujuan dari cita-cita manusia adalah kebahagiaan dan kesenangan, sehingga suatu kesenangan atau kebahagiaan itu akan selalu berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi sosial.
5.      Paham eudaemonisme
Kata eudaemonisme di ambil dari istilah Gerika, yaitu “eudaemonia” dalam bahasa Indonesia diterjemahkan dengan “kebahagiaan, untuk  bahagia”. Prinsip pokok paham ini adalah kebahagiaan bagi diri sendiri dan kebahagiaan bagi orang lain. Menurut Aristoteles, untuk mencapai eudaemonia ini diperlukan 4 hal, yakni:
a.         Kesehatan, kebebasan, kemerdekaan, kekayaan dan kekuasaan
b.         Kemauan
c.         Perbuatan baik
d.        Pengetahuan batiniah
6.      Aliran Vitalisme
Aliran ini merupakan bantahan terhadap aliran Naturalism, sebab menurut penganut paham ini ukuran baik atau buruk itu bukanlah alam tetapi  “vitae”  yakni yang sangat diperlukan untuk hidup. Tokoh terpenting dari aliran ini yaitu F. Niettsche, dia banyak sekali memberi pengaruh terhadap tokoh revolusioner seperti Hitler. Pada akhir hayatnya ia menjadi seorang ateis dan mati dalam keadaan gila, dia memproklamirkan gagasan  “God is dead”,  Tuhan telah mati,  Tuhan itu tidak ada lagi, maka jauhkanlah diri (putuskan hubungan dengan Tuhan). Aliran vitalisme ini dikelompokkan menjadi:
a.    Vitalisme Pessimistis (Negatif Vitalistis). Disebut pesimis karena manusia yang dilahirkan adalah celaka, maksudnya karena ia telah dilahirkan dan hidup, sedangkan lahir dan hidupnya manusia itu tiada guna. Terdapat ungkapan yakni “homohomini lupus”, artinya manusia yang satu  adalah segala bagi manusia yang lainnya.
b.      Vitalisme Optimisme. Menurut aliran ini, hidup atau kehidupan adalah berarti pengorbanan diri karena itu hidup yang sejati adalah kesediaan dan kerelaan untuk melibatkan diri dalam setiap kesusahan, yang paling baik adalah segala sesuatu yang menempa kemauan manusia untuk berkuasa. Oleh karena itu, perang adalah halal, sebab orang yang berperang itulah (yang menang) yang akan memegang kekuasaan.
7.      Aliran Pragmatisme
Aliran ini menitikberatkan pada hal yang berguna dari diri sendiri,baik yang bersifat moril maupun materil. Serta menitikberatkan padapengalaman, oleh karena itu penganut ini tidak mengenal istilah kebenaran, sebab kebenaran itu bersifat abstrak dan tidak diperoleh dalam dunia empiris.
8.      Aliran Gessingnungsethik
Aliran ini diprakarsai oleh Albert Schweitzer. Yang terpenting menurut ajaran ini adalah “penghormatan akan kehidupan”,  yaitu sedapat mungkin setiap makhluk harus saling menolong dan berlaku baik. Ukuran kebaikannya yakni pemeliharaan akan kehidupan, dan yang buruk yakni setiap usaha yang berakibat binasa dan menghalang-halangi hidup.
9.      Aliran Idealisme
Istilah tersebut berasal dari bahasa Gerika (Yunani), yaitu dari kata “idea”  yang secara etimologis berarti: akal, pikiran, atau sesuatu yang hadir dalam pikiran, atau dapat juga disebut sesuatu bentuk yang masih ada dalam alam pikiran manusia. Aliran ini berpendapat bahwa segala yang ada hanyalah tiada, sebab yang ada itu hanya gambaran dari alam pikiran (bersifat tiruan), sebaik apa pun suatu tiruan tentunya tidak akan seindah aslinya (ide). Dengan demikian, yang baik itu hanya apa yang ada di dalam ide itu sendiri.
Selain itu, aliran etika lainnya diuraikan oleh John C. Merill (1975:79-88) yang dapat digunakan sebagai standar menilai tindakan etis, antara lain deontologis, teleologis, egoisme, dan utilitarisme.
Aliran deontologis (deon = yang harus/wajib, Yunani) melakukan penilaian atas tindakan dengan melihat tindakan itu sendiri. Artinya, suatu tindakan secara hakiki mengandung nilai sendiri apakah baik atau buruk. Kriteria etis ditetapkan langsung pada jenis tindakan itu sendiri. Ada tindakan/perilaku yang langsung dikategorikan baik, tetapi juga ada perilaku yang langsung dinilai buruk.
Ukuran etis yang berbeda, dikemukakan oleh aliran teleologis (telos berarti tujuan). Aliran ini melihat nilai etis bukan pada tindakan itu sendiri, tetapi dilihat atas tindakan itu. Jika tujuannya baik dalam arti sesuai dengan norma moral, maka tindakan itu digolongkan sebagai tindakan etis. Jadi apabila suatu tindakan betujuan jelek, akan dikategorikan tidak etis.
Etika egoisme menetapkan norma moral pada akibat yag diperoleh oleh pelakunya sendiri. Artinya tindakan dikategorikan etis dan baik, apabila menghasilkan terbaik bagi diri sendiri.
Etika utilitarisme (utilitis = berguna) adalah kebalikan dari paham egoisme, yaitu yang memandang suatu tindakan itu baik jika akibatnya baik bagi orang banyak. Dengan demikian, tindakan itu tidak diukur dari kepentingan subyektif individu, melainkan secara obyektif pada masyarakat umum. Semakin universal akibat baik dari tindakan itu, maka dipandang semakin etis.

D.      Pengertian Profesi dan Etika Profesi
Istilah profesi telah dimengerti oleh banyak orang bahwa suatu hal yang berkaitan dengan bidang yang sangat dipengaruhi oleh pendidikan dan keahlian, sehingga banyak orang yang bekerja tetap sesuai. Tetapi dengan keahlian saja yang diperoleh dari pendidikan kejuruan, juga belum cukup disebut profesi. Tetapi perlu penguasaan teori sistematis yang mendasari praktek pelaksanaan, dan hubungan antara teori dan penerapan dalam praktek.
Profesi adalah suatu pekerjaan yang dalam melaksanakan tugasnya  memerlukan/menuntut keahlian (expertise), menggunakan teknik-teknik ilmiah, serta dedikasi yang tinggi. Keahlian diperoleh dari lembaga pendidikan yang khusus diperuntukkan untuk itu dengan kurikulum yang dapat dipertanggungjawabkan.
Kita tidak hanya mengenal istilah profesi untuk bidang-bidang pekerjaan seperti kedokteran, guru, militer, pengacara, dan semacamnya, tetapi meluas sampai mencakup pula bidang seperti manajer, wartawan, pelukis, penyanyi, artis, sekretaris dan sebagainya. Sejalan dengan itu, menurut De George, timbul kebingungan mengenai pengertian profesi itu sendiri, sehubungan dengan istilah profesi dan profesional. Kebingungan ini timbul karena banyak orang yang profesional tidak atau belum tentu termasuk dalam pengertian profesi. Berikut pengertian profesi dan profesional menurut De George :
·           Profesi, adalah pekerjaan yang dilakukan sebagai kegiatan pokok untuk menghasilkan nafkah hidup dan yang mengandalkan suatu keahlian.
·           Profesional, adalah orang yang mempunyai profesi atau pekerjaan purna waktu dan hidup dari pekerjaan itu dengan mengandalkan suatu keahlian yang tinggi. Atau seorang profesional adalah seseorang yang hidup dengan mempraktekkan suatu keahlian tertentu atau dengan terlibat dalam suatu kegiatan tertentu yang menurut keahlian, sementara orang lain melakukan hal yang sama sebagai sekedar hobi, untuk senang-senang, atau untuk mengisi waktu luang.
Yang harus kita ingat dan fahami benar bahwa “pekerjaan/profesi” dan “profesional” terdapat beberapa perbedaan, yaitu:
·           Profesi :
a.         Mengandalkan suatu keterampilan atau keahlian khusus.
b.        Dilaksanakan sebagai suatu pekerjaan atau kegiatan utama (purna waktu).
c.         Dilaksanakan sebagai sumber utama nafkah hidup.
d.        Dilaksanakan dengan keterlibatan pribadi yang mendalam.
·           Profesional :
a.         Orang yang tahu akan keahlian dan keterampilannya.
b.        Meluangkan seluruh waktunya untuk pekerjaan atau kegiatannya itu.
c.         Hidup dari situ.
d.        Bangga akan pekerjaannya.

Secara umum ada beberapa ciri atau sifat yang selalu melekat pada profesi, yaitu :
1.         Adanya pengetahuan khusus, yang biasanya keahlian dan keterampilan ini dimiliki berkat pendidikan, pelatihan dan pengalaman yang bertahun-tahun.
2.         Adanya kaidah dan standar moral yang sangat tinggi. Hal ini biasanya setiap pelaku profesi mendasarkan kegiatannya pada kode etik profesi.
3.         Mengabdi pada kepentingan masyarakat, artinya setiap pelaksana profesi harus meletakkan kepentingan pribadi di bawah kepentingan masyarakat.
4.         Ada izin khusus untuk menjalankan suatu profesi. Setiap profesi akan selalu berkaitan dengan kepentingan masyarakat, dimana nilai-nilai kemanusiaan berupa keselamatan, keamanan, kelangsungan hidup dan sebagainya, maka untuk menjalankan suatu profesi harus terlebih dahulu ada izin khusus.
5.         Kaum profesional biasanya menjadi anggota dari suatu profesi.

Dengan melihat ciri-ciri umum profesi di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa kaum profesional adalah orang-orang yang memiliki tolak ukur perilaku yang berada di atas rata-rata. Di satu pihak ada tuntutan dan tantangan yang sangat berat, tetapi di lain pihak ada suatu kejelasan mengenai pola perilaku yang baik dalam rangka kepentingan masyarakat. Seandainya semua bidang kehidupan dan bidang kegiatan menerapkan suatu standar profesional yang tinggi, bisa diharapkan akan tercipta suatu kualitas masyarakat yang semakin baik.
Prinsip-prinsip etika profesi :
1.         Tanggung jawab
a.         Terhadap pelaksanaan pekerjaan itu dan terhadap hasilnya.
b.        Terhadap dampak dari profesi itu untuk kehidupan orang lain atau masyarakat pada umumnya.
2.         Keadilan.
Prinsip ini menuntut kita untuk memberikan kepada siapa saja apa yang menjadi haknya.
3.         Otonomi.
Prinsip ini menuntut agar setiap kaum profesional memiliki dan di beri kebebasan dalam menjalankan profesinya.

Syarat-syarat suatu profesi :
1.         Melibatkan kegiatan intelektual.
2.         Menggeluti suatu batang tubuh ilmu yang khusus.
3.         Memerlukan persiapan profesional yang alam dan bukan sekedar latihan.
4.         Memerlukan latihan dalam jabatan yang berkesinambungan.
5.         Menjanjikan karir hidup dan keanggotaan yang permanen.
6.         Mementingkan layanan di atas keuntungan pribadi.
7.         Mempunyai organisasi profesional yang kuat dan terjalin erat.
8.         Menentukan baku standarnya sendiri, dalam hal ini adalah kode etik.

Peranan etika dalam profesi :
1.         Nilai-nilai etika itu tidak hanya milik satu atau dua orang, atau segolongan orang saja, tetapi milik setiap kelompok masyarakat, bahkan kelompok yang paling kecil yaitu keluarga sampai pada suatu bangsa. Dengan nilai-nilai etika tersebut, suatu kelompok diharapkan akan mempunyai tata nilai untuk mengatur kehidupan bersama.
2.         Salah satu golongan masyarakat yang mempunyai nilai-nilai yang menjadi landasan dalam pergaulan baik dengan kelompok atau masyarakat umumnya maupun dengan sesama anggotanya, yaitu masyarakat profesional. Golongan ini sering menjadi pusat perhatian karena adanya tata nilai yang mengatur dan tertuang secara tertulis (yaitu kode etik profesi) dan diharapkan menjadi pegangan para anggotanya.
3.         Sorotan masyarakat menjadi semakin tajam manakala perilaku-perilaku sebagian para anggota profesi yang tidak didasarkan pada nilai-nilai pergaulan yang telah disepakati bersama (tertuang dalam kode etik profesi), sehingga terjadi kemerosotan etik pada masyarakat profesi tersebut. Sebagai contohnya adalah pada profesi hukum dikenal adanya mafia peradilan, demikian juga pada profesi dokter dengan pendirian klinik super spesialis di daerah mewah, sehingga masyarakat miskin tidak mungkin menjamahnya.
Selain ciri-ciri profesi yang telah disebutkan diatas, James J. Spillane (Rosady Ruslan,. 2002:51) menyebutkan ciri-ciri khas dari profesi adalah sebagai berikut:
1.         Suatu bidang yang terorganisir dengan baik, berkembang maju dan memiliki kemampuan intelektualitas tinggi,
2.         Teknik dan proses intelektual,
3.         Penerapan praktis dan teknis intelektual,
4.         Melalui periode panjang menjalani pendidikan, latihan dan sertifikasi,
5.         Menjadi anggota asosiasi atau organisasi profesi tertentu sebagai wadah komunikasi, membina hubungan baik dan saling tukar-menukar informasi sesama para anggotanya,
6.         Memperoleh pengakuan terhadap profesi yang disandangnya,
7.         Sebagai profesional memiliki perilaku dengan tanggungjawab sesuai kode etik.

Kode etik merupakan standar moral bagi setiap anggota profesi yang dituangkan secara formal, tertulis dan normatif dalam suatu bentuk aturan main. Disusunnya kode etik profesi ialah merupakan komitmen terhadap tanggung jawab pelaksanaan tugas dan kewajiban. Fungsi kode etik profesi ialah memandu, mendampingi, memberi arah tingkah laku anggota profesi agar tidak keluar dari etika yang menjadi panutan. Kode etik profesi memberi gambaran nyata tentang:
1.         Bagaimana seharusnya para anggota berperilaku
2.         Bagaimana sepatutnya para anggota bertindak
3.         Manakah tindakan yang benar dan salah
4.         Manakah tindakan yang baik dan buruk
5.         Apakah hak dan kewajiban anggota profesi

Untuk mendapatkan atau melakukan kebenaran tindakan, maka kita harus taat etika. Untuk mendapatkan kebenaran hukum, para profesional di bidang ini harus taat pada kode etik hukum. Untuk melaksanakan kebenaran jurnalistik, maka para anggota profesi wartawan harus memperhatikan kode etik profesinya.
Pada hakikatnya tindakan yang benar hanya satu, tetapi yang tidak benar banyak tidak terhingga. Oleh karena itu, tindakan profesional perlu dipandu oleh etika profesi. Melalui pemahaman, penghayatan dan pengamalan etika profesi, diharapkan semua anggota perkantoran memiliki kualifikasi etis yang meliputi:
1.         Pengetahuan etis (ethical cognitive)
Memiliki pengetahuan, wawasan dan cara berpikir yang sesuai dengan norma etika yang berlaku bagi prefesinya. Ia perlu memahami dan mengetahui ketentuan-ketentuan etis yang menyangkut tindakan profesi. Pengetahuan ini menjadi beka; penting untuk kualifikasi selanjutnya yang dituntut, ialah kesadaran etis. Apabila orang mengetahui norma etika, diharapkan memiliki kesadaran yang tinggi untuk mematuhinya.
2.         Kesadaran etis (ethical afective)
Memiliki sikap sadar dan taat terhadap norma etika. Kesadaran etis ini menjadi landasan utama bagi seorang profesional untuk lebih sensitif dalam memperhatikan kepentingan profesi untuk kepentingan obyektif profesi, dan bukan kepentingan subyektif individu. Yang bersangkutan dengan senang hati menempatkan etis profesi sebagai acuan dalam bersikap.
3.         Perilaku etik (ethical behavior)
Memiliki perilaku yang sesuai dengan tuntutan etika profesi. Dalam setiap tindakannya, senantiasa mempertimbangkan norma etika, moral dan tata krama profesi. Dia dengan cermat dapat memperhatikan hak-hak orang lain, sesuai dengan hak dan kewajiban anggota.
a.         Tanggung jawab
Setiap orang yang menyandang profesi tertentu harus memiliki rasa tanggung jawab terhadap profesinya. Dalam hal ini tanggung jawab yang dimaksud mengandung dua arti, antara lain:
·           Tanggung jawab terhadap pelaksanaan pekerjaan atau fungsinya (by function), artinya keputusan yang diambil dan hasil dari pekerjaan tersebut harus baik serta dapat dipertanggungjawabkan, sesuai dengan standar profesi, efisien dan efektif.
·           Tanggung jawab terhadap dampak atau akibat dari aktivitas pelaksanaan profesi (by profession) terhadap dirinya, rekan kerja dan profesi, perkantoran atau perusahaan dan masyarakat umum, serta keputusan atau hasil pekerjaan tersebut dapat memberikan manfaat dan berguna baik bagi dirinya maupun bagi perkantoran dan orang lain.
b.        Kebebasan
Para profesional memiliki kebebasan dalam menjalankan profesinya tanpa merasa takut atau ragu-ragu, tetapi tetap memiliki komitmen dan bertanggung jawab dalam batas-batas aturan main yang telah ditentukan oleh kode etik sebagau standar perilaku profesional.
c.         Kejujuran
Kejujuran merupakan prinsip profesional yang penting. Ditunjukkan oleh sifat jujur dan setia serta merasa terhormat pada profesi yang disandangnya, tidak menyombongkan diri serta berusaha terus untuk mengembangkan diri dalam peningkatan keahlian dan keterampilan profesional. Dengan demikian merupakan perbuatan tabu apabila seorang profesional secara sengaja melancurkan profesinya untuk tujuan yang tidak dapat dipertanggung jawabkan demi keuntungan materiil atau kepentingan pribadi.
d.        Keadilan
Dalam menjalankan profesinya, maka setiap profesional memiliki kewajiban untuk memelihara pelaksanaan hak dan kewajiban secara seimbang. Seorang profesional bertindak objektif, tidak mengganggu orang lain, tidak mencermarkan nama perkantoran.
e.         Otonomi
Dalam prinsip ini, seorang profesional memiliki kebebasan secara otonom dalam menjalankan profesinya sesuai dengan keahlian, pengetahuan dan kemampuannya. Kebebasan otonom merupakan peluang bagi profesional untuk meningkatkan kinerja dan kreativitasnya. Akan tetapi dia harus bertanggung jawab tidak menyalahgunakan otonomi kreatif ini untuk kepentingan pribadi yang tidak sejalan dengan kaidah kode etik profesi.

Demikianlah etika profesi merupakan pemandu agar para anggota mengetahui dan memiliki pegangan yang kokoh untuk menilai pekerjaan atau tindakannya. Apabila seseorang melanggar kode etik profesi, sedah barang tentu akan ada sanksi yang diterimanya. Jenis sanksi itu sesuai dengan kelaziman dan ketentuan yang telah disepakati oleh para profesional itu sendiri. Jadi kode etik dibuat dan disusun oleh para anggota profesi itu sendiri, dan ditujukan untuk mengatur tindakan seluruh anggota.

E.       Etika Komunikasi
Etika komunikasi perkantoran merupakan suatu rangkuman istilah yang mempunyai pengertian tersendiri, yakni norma, nilai atau ukuran tingkah laku yang baik dalam kegiatan komunikasi dalam kegiatan komunikasi di suatu perkantoran. Pada dasarnya komunikasi perkantoran dapat berlangsung secara lisan maupun tertulis. Secara lisan dapat terjadi secara langsung (tatap muka), maupun dengan menggunakan media telepon. Secara tertulis misalnya dengan mempergunakan surat. Baik komunikasi langsung maupun tidak langsung, norma etika perlu diperhatikan.
Komunikasi perkantoran merupakan proses komunikasi antara pimpinan dengan anggota, antar anggota, maupun antar unsur pimpinan. Untuk menjaga agar proses komunikasi tersebut berjalan baik, agar tidak menimbulkan dampak negatif, maka diperlukan etika berkomunikasi. Cara paling mudah menerapkan etika komunikasi perkantoran ialah, semua anggota dan pimpinan perkantoran perlu memperhatikan beberapa hal berikut ini:
1.         Tata krama pergaulan yang baik
2.         Norma kesusilaan dan budi pekerti
3.         Norma sopan santun dalam segala tindakan

Apabila etika dan tata krama berlaku di mana saja dan kapan saja, maka dalam ruang lingkup ini komunikasi dengan orang lain dalam pergaulan masyarakat maupun dalam kehidupan perkantoran merupakan arena yang benar-benar menuntut jatah diterapkannya etika. Karena itu ada orang yang mengatakan bahwa antara etika dan komunikasi dalam pergaulan merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Dimanapun orang berkomunikasi, selalu memerlukan pertimbangan etis, agar lawan bicara dapat menerima dengan baik. Berkomunikasi tidak selamanya mudah, apalagi jika kita tidak mengetahui jati diri mereka yang kita hadapi, tentu kita akan menebak-nebak dan merancang persiapan komunikasi yang sesui dengan tuntutan etis kedua belah pihak. Ketika kita paham tentang karakter orang yang kita hadapi kita akan lebih mudah berusaha menamppilkan diri sebaik-baiknya dalam berkomunikasi.
Hak untuk berkomunikasi di ruang publik merupakan hak yang paling mendasar. Jika hak itu tidak dijamin akan memberi kebebasan berpikir sehingga tidak mungkin bisa ada otonomi manusia. Hak untuk berkomunikasi di ruang publik ini tidak bisa dilepaskan dari otonomi demokrasi yang didasarkan pada kebebasan untuk berekspresi (B. Libois, 2002:19). Jadi, untuk menjamin otonomi demokrasi ini hanya merupakan bagian dari upaya untuk menjamin otonomi demokrasi tersebut.
Etika komunikasi selalu dihadapkan dengan berbagai masalah, yaitu antara kebebasan berekspresi dan tanggung jawab terhadap pelayanan publik. Etika komunikasi memiliki tiga dimensi yang terikat satu dengan yang lain, yaitu:
1.         Aksi komunikasi
Aksi komunikasi yaitu dimensi yang langsung terikat dengan perilaku aktor komunikasi (wartawan, editor, agen iklan, dan pengelola rumah produksi). Perilaku aktor komunikasi hanya menjadi salah satu dimensi etika komunikasi, yaitu bagian dari aksi komunikasi. Aspek etisnya ditunjukkan pada kehendak baik ini diungkapkan dalam etika profesi dengan maksud agar ada norma intern yang mengatur profesi.
2.         Sarana
Dalam masalah komunikasi, keterbukaan akses juga ditentukan oleh hubungan kekuasaan. Penggunaan kekuasaan dalam komunikasi tergantung pada penerapan fasilitas baik ekonomi, budaya, politik, atau teknologi (bdk. A. Giddens, 1993:129). Semakin banyak fasilitas yang dimilki semakin besar akses informasi, semakin mampu mendominasi dan mempengaruhi perilaku pihak lain atau publik.
3.         Tujuan
Dimensi tujuan menyangkut nilai demokrasi, terutama kebebasan untuk berekspresi, kebebasan pes, dan juga hak akan informasi yang benar. Dalam negara demokratis, para aktor komunikasi, peneliti, asosiasi warga negara, dan politis harus mempunyai komitmen terhadap nilai kebebasan tersebut.

Komunikasi merupakan salah satu bidang yang sangat penting dalam kegiatan kantor melihat hakikat kantor sebagai kumpulan orang yang bersama-sama menyelenggarakan kegiatan kantor atau kegiatan ketatusahaan. Seorang manajer harus dapat berkomunikasi secara efektif dengan semua pegawai kantor baik sacara horizontal maupun vertikal atau secara diagonal. Pengurusan informasi (information handling) yakni menyampaikan dan penerimaan berita akan berjalan dengan baik bila dalam kantor itu terdapat komunikasi yang efektif.
BAB III
PENUTUP

A.      Kesimpulan
Komunikasi ialah suatu proses pengiriman pesan atau simbol-simbol yang mengandung arti dari seseorang komunikator kepada komunikan dengan tujuan tertentu. Komunikasi mempunyai komponen-komponen agar komunikasi dapat berjalan dengan baik, yaitu:
1.         Komunikator atau pengirim pesan
2.         Pesan atau informasi
3.         Media atau saluran
4.         Komunikan atau penerima pesan
5.         Umpan balik atau feedback
6.         Gangguan
Etika menurut para ahli adalah aturan prilaku, adat kebiasaan manusia dalam pergaulan antara sesamanya dan menegaskan mana yang benar dan mana yang buruk. Pengertian lain tentang etika ialah sebagai studi atau ilmu yang membicarakan perbuatan atau tingkah laku manusia, mana yang dinilai baik dan mana pula yang dinilai buruk. Etika dalam perkembangannya sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Etika pada akhirnya membantu kita untuk mengambil keputusan tentang tindakan apa yang perlu kita lakukan dan yang pelru kita pahami bersama bahwa etika ini dapat diterapkan dalam segala aspek atau sisi kehidupan kita.
Aliran etika menurut John C. Merill (1975: 79-88) antara lain deontologis, teleologis, egoisme, dan utilitarisme. Deontologis artinya suatu tindakan secara hakiki mengandung nilai sendiri apakah baik atau buruk. Aliran teleologis melihat nilai etis bukan pada tindakan itu sendiri, tetapi dilihat atas tindakan itu. Aliran egoisme artinya tindakan dikategorikan etis dan baik, apabila menghasilkan terbaik bagi diri sendiri. Aliran utilitarisme yaitu yang memandang suatu tindakan itu baik jika akibatnya baik bagi orang banyak.
Profesi menurut De George adalah pekerjaan yang dilakukan sebagai kegiatan pokok untuk menghasilkan nafkah hidup dan yang mengandalkan suatu keahlian. Kode etik merupakan standar moral bagi setiap anggota profesi yang dituangkan secara formal, tertulis dan normatif dalam suatu bentuk aturan main. Disusunnya kode etik profesi ialah merupakan komitmen terhadap tanggung jawab pelaksanaan tugas dan kewajiban. Fungsi kode etik profesi ialah memandu, mendampingi, memberi arah tingkah laku anggota profesi agar tidak keluar dari etika yang menjadi panutan.
Etika komunikasi perkantoran merupakan suatu rangkuman istilah yang mempunyai pengertian tersendiri, yakni norma, nilai atau ukuran tingkah laku yang baik dalam kegiatan komunikasi dalam kegiatan komunikasi di suatu perkantoran. Untuk menjaga agar proses komunikasi tersebut berjalan baik, agar tidak menimbulkan dampak negatif, maka diperlukan etika berkomunikasi. Cara paling mudah menerapkan etika komunikasi perkantoran ialah, semua anggota dan pimpinan perkantoran perlu memperhatikan beberapa hal berikut ini:
4.         Tata krama pergaulan yang baik
5.         Norma kesusilaan dan budi pekerti
6.         Norma sopan santun dalam segala tindakan

1 komentar: